Kritikus Masa Depan

Pulang les, aku, Kenny sama Juwita keseel banget sama jalanan yang macetnya tanpa sebab. Aneh deh, masa ya, ga ada yg ngetem, ga ada tabrakan, ga ada USM Universitas, pernikahan dan segala macamnya tapi MACET! Bayangin deh 30 menit diem di tempat yang sama?
Dan akhirnya, untuk ngilangin bosan, kita bertiga ngobrol-ngobrol gitu. Ceritanya kita ngehayal jadi menteri negara. Kita bilang, aduh kalau aku jadi menteri ya, aku mau bikin jalan yang lebih luas dan lega. Udah gitu ga ada lagi rumah-rumah kumuh. Tapi masalahnya, di Indonesia itu banyaaak banget korupsinya. Malu-maluin banget *sambil ngomongnya dengan intonasi lebay.
Aku sempet bilang, : Haha, iya bener banget, anehnya ya korupsinya itu kecil banget. Kenapa coba ga sekalian aja berjuta triliun? *digebukin orang sekampung, tolooong* wkwk😀
Terus tau ga ya, sekarang itu Indonesia kan penduduknya udah banyak dan padat banget. Banyk banget kendaraan yang lewat sana sini. Bikin polusi aja dimana-mana. Nyebelin! Sekarang ini ya, jalan kaki itu bukan hal yang menyehatkan lagi. Bayangin aja, jalan kaki tapi sepanjang jalan kena asap kendaraan yang hitam dan bau. Amit-amit deh.
Aku : Hmm.. padahal ya aku suka bingung loh sama mereka yang suka banget naik kendaraan pribadi. Kayaknya bangga banget punya kendaraan mewah. Cih, males banget deh, baru punya mobil atau motor bagus aja pamernya selangit. Apalagi punya pesawat ya? Padahal, kalau dipikir-pikir lagi, untuk apa sih punya mobil banyak-banyak? Kayak punya banyak uang aja. Bensin kan mahal, susah diperbaharui lagi. Iya kalau punya uang banyak. Lah ini, ada aja orang yang punya kendaraan tapi cuma dipake pamer. Emang apa salahnya naik angkot/bis?”
“Bener! Padahal coba aja ya, satu provinsi aja pada naik angkot semua, pasti angkot laku tuh. Ga akan ada lagi yang namanya ngetem. Namanya mensejahterakan tukang angkot! haha” kata Juwita.

Tapi. ternyata aku malah jadi mikirnya sekarang ini. Kalau emang bener yang kayak gitu bisa bikin jalanan ga macet, kenapa ga dilakuin? Ini yang ga bener siapa sih? Masyarakatnya atau menterinya? Atau malah dua-duanya? ckck
Ternyata, masalahnya cuma satu : DISIPLIN!
Orang dewasa ga selalu lebih disiplin dari anak-anak. Anak-anak bisa lebih disiplin dari pada orang dewasa. Terbukti di upacara hardiknas kemarin, justru beberapa oknum pegawai yang bikin ribut, jadi provokator dan kasih contoh yang ga baik ke anak-anak. “Woi Pak! Sadar umur napa sih? Udah tua tuh bukannya kasih contoh yang baik, ntar ga naik-naik pangkat lo!”
Ya, dan ternyata upacara setiap hari Senin selama sekolah terbukti ga ningkatin kedisiplinan untuk beberapa orang ya? -_-“

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: