Being a Free Alien

“Once upon a time they was two girls,” I say. “one girl had black skin, one girl had white.”
Mae Mobley look up at me. She listening.
“Little colored girl say to little white girl, ‘How come your skin be so pale?’ White girl say, ‘I don’t know. How come your skin be so black? What you think that mean?’
“But neither one a them little girls knew. So little white girl say, ‘Well, let’s see. You got hair, I got hair.'”I gives Mae Mobley a little tousle on her head.
“Little colored girl say ‘I got a nose, you got a nose.'”I gives her little snout a tweak. She got to reach up and do the same to me.
“Little white girl say, ‘I got toes, you got toes.’ And I do the little thing with her toes, but she can’t get to mine cause I got my white work shoes on.
“‘So we’s the same. Just a different color’, say that little colored girl. The little white girl she agreed and they was friends. The End.”
Baby Girl just look at me. Law, that was a sorry story if I ever heard one. Wasn’t even no plot to it. But Mae Mobley, she smile and say, “Tell it again.”
Kathryn Stockett, The Help

There was time when people really believe that their race is the purest and thus it makes them the best race in the world. Today, although many people fight against racism, in fact people are still racist in some ways.

I’m going to go back to the time when Indonesia was still a Dutch colony. In that time, the Dutch men created a kind of categorisation in Indonesia. The Dutch belongs to the first category; the best category, other foreigners such as Chinese and Arab belong to the second category while the native Indonesian belongs to the third category or the lowest. Don’t you think it is sad to know that you were treated like an alien in your own land?

I have a point which I believe has something to do with people’s opinion today.

Many many Indonesians want to be white or look white. They believe that having fair skin is a symbol of beauty. One day, a question came to my mind. Is it has something to do with the categorisation in the past? That the white belongs to the first category, thus people want to look white to be respected?

In the past, indeed, the Dutch came to Indonesia and made Indonesia their East Indies. They were in the first class, they got the best education in the country with Dutch curriculum. While other foreigners who were not Dutch were also treated differently, but what about the native Indonesian?

Skin whitening products are very popular among people. Many kinds of lotion and cream are sold everyday. People wear it every day and hoping they will look lighter in the morning. People will say how beautiful a person is when s/he has fair skin or has a white feature. But they seem to forget one important point: they are racist, implicitly. Please people, why do you put a category for your own people? Are you saying if you are not white then you are ugly?

Why should we stare at foreigners on the streets just because they are white? Why should we take a picture with a random white foreigner but not with a random chinese foreigner?

Technically, people are interested in something different from them. Such what people do on the streets when they see a foreigner walking in front of them. But… pfftt… it’s hard to explain.

I had a conversation with one of my foreigner friends. He told me how people liked to stare at him on the streets when he’s walking. How girls would say hi to him while giggling, shyly. He told me it annoyed him at first although he’s now used to it and even enjoy it. At first I thought, “yeah, people on the streets like it. Maybe they never meet a bule – literally means albino, on the streets”. I said that because I never experience that before.

Then, I went to Korea last summer. I was soooo excited to come to Korea. But then I found something. People did stare at me wherever I went. It seemed I was an alien in their land. An alien with something covered my head. Maybe it was their first time to see a girl in hijab, so I didn’t mind at first. But later, I started to think, “what are you looking at?”. I think it was my actual first culture shock.

One thing I never really say to people around me, “I think racism in today’s world is not only about skin colour, but also about what you believe in, what you wear, your speech, everything! I don’t know what you will call it. I think it’s not racism, but if racism was a term for any kind of discrimination, then it is about everything. It’s funny to think how people fight for freedom and how freedom is protected by law but you can’t even wear what you want to wear or say what you want to say.”

The closing statement of this entry might be irrelevant. Sorry.

Tomato Sauce vs Chilli Sauce

Indonesians are used to eat spicy food almost everyday. We have many kinds of chilli sauce that we call “sambal”; which is surprisingly, sometimes can be hotter than how it looks. Well, forget that.

I just came back from a 2 weeks summer camp program in South Korea which was really great! I now have many new friends from 22 different countries all over the globe. There were 59 participants from the 22 countries I just said, and (I’m sorry), x volunteers in this program who were all Koreans.

This story started from the day when I left Indonesia…

I had to be in the plane for 7 hours non stop, which was nothing compared to my Latin American friends’ 24 hours flight. In the plane, I didn’t do much, but playing video games, watching movie, looking at the window and sleeping (okay, that’s much), wondering when I will get off the plane, because my butt hurts! Lol.

The flight attendant then came and asked me what I wanted to have for dinner? Then I said, bibimbap. I should admit, it was my first time to eat “the real” bibimbap. I’ve tasted bibimbap before, but it tasted terrible! They said, they used Indonesian herbs and seasoning to make it tasted more Indonesian. But no, I didn’t like it. However, the bibimbap I ate in the plane was good though.

This time, I had to mix all of the stuff together to make a bibimbap. There was also a small tub of sauce with “super spicy chilli sauce” written on it. I was really like… “super spicy chilli sauce”, mkay… I’m not that Indonesian, because I don’t really like spicy food.

My friends said, “You have to add it to your bibimbap!” – while I was really like… “Are you sure? it’s a super spicy chilli sauce! Must be so spicy. I think I ordered wrong!”

But, I tasted it.

…………………….

…………………….

……………………

…………………….

“ARE YOU SURE IT’S A SUPER SPICY CHILLI SAUCE?”

I added all of the tomato sauce to my bibimbap. Yes, I wrote it right. Tomato sauce. I think we have a different definition of spicy here. Hahaha. It was funny, because what I think is spicy is not spicy at all. Because usually, what other think is not spicy, is usually too spicy for me.

Annyeong haseyo!

I arrived at Incheon airport after the 7 hours flight. I met the first Korean volunteer at the gate. The name was Yongje and he asked us, what we wanted to eat for breakfast? Well, because we don’t eat pork, of course we said, “anything as long as it has no pork in it”. So, he took me and my friends to a fast food restaurant.

When we got our food, the first thing that we tried to find was chilli sauce. We thought the restaurant forgot to give us the chilli sauce. But, we were wrong. The restaurant had no chilli sauce, only tomato sauce, and we were like…. “chilli sauuuuuuucccceeee where are yooooouuu??”

Fortunately, my friend; Dima, brought some chilli sauce from Indonesia. We shared it a bit with Yongje and I remember he said, “wooooh, spicy!” and we all laughed. Hhahaha.

It also happened when I visited kimchi museum with all of the people in the program. They said, “we are going to make a super spicy kimchi”. We listened to the kimchi master while she was making a kimchi. She was so good! She made a kimchi really fast, while if I were her, I might take a long time only to make one kimchi hahaha.

Listening to the kimchi master

We got a chance to taste the kimchi she made too!

I remember, I sat in the back row, near to the Korean volunteers. When I was about to eat the kimchi, I could say they were looking at me and waiting to ask, “how was it?”

So I ate it, and I was right. The volunteers asked me the question, “How was it? Too spicy?”

Well, I’m not gonna say anything. Just guess…

So, we made it!

Making kimchi

We didn’t taste our own kimchi though, because we gave all of the kimchi to other people. Moreover, I have no idea how to bring the kimchi home if they told us to bring it home. Hahaha.

 

Penutupan Program Beasiswa Darmasiswa RI 2012-2013

Acara penutupan program Darmasiswa yang dilaksanakan tanggal 31 Mei – 2 Juni 2013 di Yogyakarta kemarin ternyata membawa berbagai kesan positif dan negatif untuk saya. Bertemu dengan sekitar 300 orang dari 62 negara dengan latar belakang yang berbeda, membuat saya merasa sedikit canggung. Karena, saya harus tetap berusaha menjadi diri saya sendiri di tengah orang-orang yang jelas berbeda.

Lalu, apa saya berhasil? Saya pikir saya berhasil!

Tapi, saya tidak mau membicarakan hal itu sekarang. Kembali ke topik awal tentang acara penutupannya.Saya bertemu dengan orang dari berbagai negara yang menurut saya merupakan sebuah pengalaman yang menarik dan mengesankan. Saya mengobrol-ngobrol dengan beberapa di antaranya. Mereka semua ramah dan (tentu saja) bisa berbicara bahasa Indonesia dengan aksen yang berbeda.

Saya bertemu dengan seorang perempuan yang belajar di ISI Yogyakarta; dia menjadi pemandu jalan kami dari hotel ke ISI Yogyakarta, karena ternyata supir bus kami tidak tahu jalan menuju ISI Yogya. Dia berbicara menggunakan bahasa Indonesia berlogat Jawa – terdengar jelas dari bagaimana dia menekan pengucapan “J” – haha. Menarik.

Lalu saya melihat para siswa yang lain yang menampilkan berbagai kesenian daerah Indonesia. Mulai dari tarian, nyanyian, hingga musik seperti gamelan Jawa dan gamelan Bali. Semuanya bagus! Tapi favorit saya adalah pertunjukan gamelan Bali yang dilakukan oleh mahasiswa-mahasiswa asing dari ISI Bali. Mereka memainkan berbagai alat musik di dalam satu pertunjukan dengan tempo yang berubah-ubah. Kebanyakan bertempo cepat dan terlihat sangat sulit! Ternyata, mereka belajar memainkan gamelan itu secara intensif selama satu semester. Pantas saja penampilan mereka terlihat mengagumkan.

DSC_0023

Setelah itu, ada kejadian lain di akhir penutupan program. Ketika penampilan terakhir dari mahasiswa Universitas Sam Ratulangi hendak melakukan tarian Poco-Poco, CD yang berisikan lagu Poco-Poco macet. Sehingga, pertunjukkan sempat terhenti beberapa menit dan salah satu penari jadi harus turun panggung untuk bertemu operator. Walaupun kejadian ini cukup memalukan, tapi semua orang di sana cukup sportif dengan memberikan dukungan tepuk tangan meriah untuk para penari. Bahkan hampirsemua orang akhirnya naik ke atas panggung untuk menari Poco-Poco bersama.

DSC_0080
Jadi, kejadian ini berakhir baik.

Apa yang saya lakukan di sana? Saya menari Saman! Yaay!
DSC_0063

Mengenai pengalaman para mahasiswa, mereka memiliki pengalaman yang berbeda-beda. Ada yang bilang, kalau mereka suka tinggal di kota X, namun tidak menyukai suasana universitas tempat mereka belajar. Ada juga yang mengeluh bahwa mereka tidak menyukai suhu udara di beberapa kota di Indonesia karena terlalu panas. Namun, ada juga yang berkata, bahwa mereka senang sekali tinggal di Indonesia karena budayanya beragam.

Terkadang saya berfikir, kenapa banyak mahasiswa asing yang sangat ingin mendapatkan tempat di Bali, Jakarta dan Yogyakarta dibandingkan di kota-kota lain di Indonesia. Padahal, masih banyak kota-kota lain di Indonesia yang tidak kalah bagus dan indah dibandingkan ketiga kota tersebut. Misalnya, Bandung, Solo dan Malang. Terutama Bandung dan Malang, saya pikir keduanya merupakan kota favorit saya, karena suhu udaranya yang cenderung lebih dingin dibandingkan kota-kota lain di Indonesia. Universitas-universitas di kota-kota tersebut juga tidak kalah bagus dengan universitas lainnya di Indonesia.

Satu hal yang bisa saya katakan,

Kamu tidak harus pergi ke Bali atau ke Jawa untuk belajar bahasa Indonesia dan kesenian Indonesia seperti gamelan dan tarian. Setiap inci dari Indonesia memiliki ciri khas dan kesenian daerahnya masing-masing.

Pada akhirnya, saya hanya bisa bilang, sampai jumpa lagi semuanya. Acara penutupan kemarin sangat berkesan dan menyenangkan. Mungkin kita bisa bertemu lagi suatu saat di Indonesia atau di salah satu bagian bumi yang lain.

Apakah Kamu Siap Menjadi Martian?

I mean, when you’re a pioneer and you are at the forefront of an offensive, you’re going to be the most optimistic person. 
Carlos Ghosn 

Pernahkah terbayang oleh kalian untuk terbang ke Mars dan tinggal di sana? Tinggal? Kalian baru saja membacanya dengan benar, tinggal! Mungkin hal ini akan hanya ada di cerita-cerita yang ditulis dengan menggunakan fiksi ilmiah sebagai temanya. Namun hal ini bukanlah bagian dari cerita fiksi ilmiah, karena sebuah perusahaan pelopor dari Belanda sedang berusaha mewujudkan hal ini dengan proyek Mars One-nya.

Mars One merupakan sebuah proyek yang diprakarsai oleh sebuah perusahaan Belanda sejak beberapa tahun yang lalu. Pada akhirnya, perusahaan ini mengumumkan bahwa mereka akan siap mengirimkan para Martian pertama setiap dua tahun, dimulai dari April 2023. Para Martian ini tidak akan diharapkan untuk kembali ke Bumi, karena mereka diharapkan untuk membangun koloni-koloni Martian baru di planet merah itu. Nantinya, mereka akan benar-benar memulai kehidupannya yang baru sebagai pioner-pioner dari penghuni Mars yang asli dan pertama.

Image

Untuk mewujudkan hal ini, perusahaan yang juga memiliki nama yang sama dengan proyek yang dikerjakannya ini, akan mulai meluncurkan satelit-satelit komunikasi pada tahun 2016 untuk diletakkan di sekitar Mars, agar nantinya dapat mendukung telekomunikasi antara Bumi – Mars. Selain itu, kendaraan-kendaraan penjelajah akan mulai dikirim pada 2018. Kendaraan ini akan bertugas untuk mencari lahan yang tepat dan dapat dijadikan tempat untuk mendirikan koloni.

 

Bagaimana mungkin manusia bisa tinggal di Mars?

Manusia memerlukan oksigen untuk bernafas, sedangkan luar angkasa adalah sebuah ruangan besar yang hampa udara. Untuk itu, para ahli telah mempersiapkan beberapa hal untuk mendukung kehidupan para Martian baru.

1. Peluncur yang meluncurkan muatan-muatan pertama sebelum meluncurkan satelit pada 2016.

2. Kendaraan transit  untuk para astronot ke Mars.

3. Pendarat yang terdiri dari berbagai jenis pendarat yang memiliki berbagai fungsi seperti pendarat yang yang berisi kebutuhan primer manusia, tempat tinggal, kendaraan penjelajah Mars, dll.

4. Satelit komunikasi yang memungkinkan astronot berkomunikasi dan bahkan memiliki akses internet.

5. Baju Mars yang akan menjadi hal terpenting untuk mendukung astronot ketika berjalan-jalan di luar bunker mereka.

 

Yakin akan ada yang tertarik untuk tinggal di planet asing itu?

Sekitar 10.000 orang telah mendaftarkan diri untuk ikut seleksi menjadi perintis-perintis Martian hingga saat ini. Masih ada keraguan mengenai popularitas proyek ini?

 

Info lebih lanjut klik di sini

 

Konsumen Cerdas – Cermat Sebelum Membeli, Puas Setelah Membeli

Image

Produk-produk baru yang menarik terus memenuhi pasaran terus bertambah setiap harinya. Di era serba canggih ini, di mana konsumen dapat membeli segala keperluannya dengan mudah, baik dengan mendatangi tokonya langsung, atau dengan berbelanja dari situs-situs belanja online, membuat konsumen semakin gila untuk belanja. Kemudahan dalam berbelanja ini mendorong prilaku konsumtif yang berlebihan dan sangat pesat di beberapa kalangan masyarakat, khususnya di perkotaan. Sayangnya, meningkatnya prilaku konsumtif ini tidak diiringi dengan meningkat pesatnya kesadaran masyarakat terhadap hak-hak konsumen.

Para produsen-produsen nakal sendiri sering kali tidak menghiraukan hak-hak konsumen yang seharusnya mereka penuhi. Para konsumen sendiri pun, seakan-akan menutup mata dengan apa yang terjadi di sekitarnya. Mereka kurang menghiraukan hal-hal penting yang seharusnya mereka perhatikan dengan teliti. Padahal, konsumen memiliki beberapa hak yang disebut hak-hak konsumen.

Maraknya perdagangan barang-barang berbahaya yang tidak memiliki izin pun masih terus meramaikan pemberitaan di media-media massa. Berita terakhir yang sempat beredar luas di media elektronik adalah tentang sebuah produk kecantikan yang justru malah mengambil kecantikan dari wanita-wanita konsumennya. Di sini sangatlah jelas jika konsumen masih belum terlalu sadar tentang bagaimana caranya untuk menjadi pembeli dan pemakai produk yang cerdas.

UU Perlindungan Konsumen Nomor 8 Tahun 1999 menjelaskan bahwa konsumen berhak atas kenyamanan, keamanan, dan keselamatan dalam mengkonsumsi barang atau jasa, memilih barang atau jasa yang akan dipakai, hak untuk mendapatkan barang atau jasa sesuai dengan nilai tukar, dilayani dengan adil, mendapatkan kompensasi serta ganti rugi jika barang dinilai rusak.

Seorang konsumen yang cerdas akan berlaku cermat dan teliti sebelum membeli, dia akan memperhatikan setidaknya hal-hal berikut sebelum membeli atau memakai sebuah jasa:

1. Tanggal kadaluarsa

Membaca tanggal kadaluarsa bisa jadi hal paling pertama yang harus Anda lakukan sebagai konsumen cerdas di era global ini. Tanggal kadaluarsa akan memberi tahu Anda kapan Anda harus menghentikan penggunaan produk ini, atau apakah Anda akan memutuskan untuk membeli suatu produk atau tidak. Pemakaian produk yang sudah kadaluarsa dapat membahayakan kesehatan diri Anda sendiri, oleh karenanya, jangan lupa untuk selalu mengecek tanggal kadaluarsa semua produk yang Anda pakai di mana pun.

2. Label BPOM

Setelah membaca tanggal kadaluarsa, hal kedua yang dapat Anda lakukan adalah mengecek keberadaan label BPOM di kemasan produk. Keberadaan label BPOM akan membuat Anda sedikit berlega hati, karena produk tersebut sudah terjamin aman untuk digunakan. Namun, jika Anda masih kurang yakin dengan keaslian label BPOM pada kemasan, Anda dapat selalu mengecek ulangnya lewat website BPOM atau membawa langsung contoh kemasannya ke kantor BPOM.

3. Aturan dan cara penggunaan produk

Begitu produk sudah sampai di tangan Anda, sudah sewajarnya Anda memakai produk tersebut sesuai aturan yang ada. Setiap produk memiliki aturan dan cara pakainya sendiri-sendiri. Kesalahan penggunaan produk, bukannya akan mendatangkan manfaat bagi Anda, namun akan mendatangkan celaka. Oleh karena itu, berhati-hatilah, jangan melewati anjuran yang ada di kemasan produk. Hal ini berlaku terutama untuk produk-produk kecantikan serta obat-obatan.

 4. Timbangan yang adil

Image

Transparansi sudah bukanlah hal yang asing lagi bagi kita semua. Konsumen berhak tau segala sesuatu tentang barang yang dibelinya, termasuk berat barang. Jadi, tidaklah salah jika kita benar-benar memperhatikan angka yang tertera di timbangan barang yang akan kita beli. Sebaiknya, pedagang juga harus berlaku adil pada konsumen, tidak mengurangi timbangan yang ada, atau bahkan menjual barang yang rusak pada konsumen.

5. Sesuai standar dan memiliki garansi

Sebuah produk yang memiliki standar dan garansi tentu akan meraih perhatian yang lebih besar dari konsumen. Dengan adanya garansi, konsumen tentu akan merasa lebih aman dengan apa yang dibelinya. Pada waktu yang bersamaan, produsen pun akan terus berusaha untuk menjaga dan memperbaiki kualitas produknya demi jaminan mutunya pada konsumen. Jika kualitas dan standar terjamin, maka akan semakin banyak konsumen yang memakai produknya. Ini merupakan sebuah solusi yang menguntungkan kedua belah pihak.

Image

Lalu, apakah hanya itu saja yang dapat kita lakukan sebagai konsumen cerdas? Tidak! Kita masih bisa melakukan beberapa hal lain, diantaranya dengan membeli dan menggunakan barang-barang produksi dalam negeri. Karena hal ini dapat mendukung pengusaha-pengusaha lokal dan mengangkat perekonomian Indonesia yang masih berkembang.

Selain itu, sebagaimana telah disebutkan di atas, bahwa konsumen memiliki hak-hak konsumen yang wajib dipenuhi oleh produsen. Hak-hak konsumen tersebut dilindungi di bawah payung hukum, yang dapat mengizinkan konsumen untuk mengadukan segala macam kerugian yang didapatnya selama menggunakan produk atau jasa yang dipakainya. Janganlah takut untuk melaporkan segala bentuk kerugian yang Anda alami karena Anda berhak untuk mendapatkan produk atau jasa yang baik. Konsumen yang cerdas akan selalu menuntut pertanggungjawaban dari penyedia barang atau jasa yang dipakainya jika merasa dikecewakan.

Info lebih lanjut mengenai konsumen cerdas dapat dilihat di situs Direktorat Jenderal Standardisasi dan Perlindungan Konsumen. Tautan tidak berfungsi? Salin tautan ini ke address bar web browser Anda! http://ditjenspk.kemendag.go.id/

Image

Konsumen cerdas, cermat dalam memilih, diuntungkan dalam pemakaian. Konsumen cerdas, ya Anda!

A Short Motivational Post From Me

There is always time when you feel down and sad. Let’s say you just broke up with your lover. Just remember one thing…
One day, when the time comes, you will find someone who will accept you as you are. Do not pretend as somebody else only to make the person loves you more. Pretending to be someone else will just hurt both of you at the end. It will not turn out well.

Yes, only the right man/woman who can see you as you are and will not ask you to change.

Sampingan

Pengaruh Media Terhadap Perspektif Seseorang

Percaya atau tidak, media dapat mempengaruhi cara berpikir kita. Seperti yang dinyatakan dalam teori kultivasi milik George Gerbner tentang bagaimana TV dapat mengubah persepsi orang terhadap sesuatu di sekitarnya. Oke, kita lihat contoh kecil yang saya ambil dari pengalaman saya.

1. Sinetron selalu mengambil tokoh perempuan jawa atau sunda untuk dijadikan pemeran utamanya, katakan dia jadi orang desa yang hijrah ke kota buat nyari kerja dan bertemu pangeran bermobil putih. Biasanya, si perempuan ini akan berakting untuk menjadi seseorang yang tertindas atau yang baiknya kelewatan. Sadarkah kamu kalau ini mengubah cara pandang kamu sedikit tentang perempuan dari daerah Sunda dan Jawa? – baca: pembantu itu cocoknya dari daerah sana, soalnya a, b, c…

2. Orang-orang asing itu jelek karena pikirannya terlalu liberal dan kebanyakan tukang “tidur” sama orang-orang. Ya, orang mana dulu? Terdidik atau tidak? Pada kenyataannya, hal ini dipengaruhi oleh banyaknya film barat yang mengandung unsur seperti itu dan masuk ke Indonesia. Akibatnya, persepsi orang mengenai orang asing jadi berubah. Halo.. jangan suka menilai orang seenaknya.

3. Bandung itu sejuk dan enak untuk dipakai belanja. Oke, tepat sekali. Tapi sekali lagi, Bandung yang sebelah mana? FTV-FTV yang banyak mengambil setting lokasi di Bandung cuma menyorot bagian-bagian itunya saja. Akibatnya, orang-orang tidak tau tentang bagian lain Bandung yang serba abu-abu. Bukan maksud menjelek-jelekan, tapi ini merupakan salah satu efek tidak langsung dari media juga.

4. Bandingkan dua judul berita berikut: “Banjir Besar, 200 Orang Hilang” dan “Banjir Besar, 100 Orang Selamat”. Judul dari kedua berita tersebut dapat mempengaruhi cara berpikir audiens secara tidak langsung. Dalam hal ini, mereka akan memiliki dasar pemikiran yang berupa, “oh 200 orang hilang, banyak sekali, kasian!” atau “syukurlah masih ada 100 orang yang selamat”. Kadang saya berpikir, apakah sang pembuat judul berita sadar bahwa judul yang dibuatnya dapat memberikan efek pada pemirsanya? Karena ketika judulnya berupa pernyataan positif, maka audiens juga akan memiliki pikiran yang positif dan sebaliknya. Mana yang akan lebih banyak dibaca orang? Judul yang pertama atau yang kedua? Tentu kebanyakan orang akan memilih judul pertama, karena seperti yang banyak dikatakan orang, “Bad news is a good news“.

Dari beberapa contoh sederhana di atas, kita bisa menyimpulkan sedikit bahwa media, terutama TV dapat memberikan dampak yang cukup besar kepada penontonnya. Jadi, jika tontonlah acara sesuai dengan umur dan para pembuat acara, baiknya tidak menayangkan hal-hal yang dapat membuat pemirsanya berpikir negatif. Kita memang tidak bisa menghindari hal-hal negatif dalam hidup ini, rasanya tidak mungkin bisa. Tapi setidaknya saya yakin kalau kita bisa mereduksi hal-hal negatif tersebut dari kehidupan kita.

Satu lagi, “You are what you readmungkin dalam hal ini, “You are what you watch“.

Previous Older Entries